Pages

Aku Tahu Sebenarnya


Segenap Malam cuba untukku melelapkan mata. Tatkala mimpiku memanggil-manggil pintu dunia realitiku diketuk oleh suara-suara nakal. Suara-suara yang memulakan bibit-bibit fitnah dan pertelingkahan. Tatkala itu aku membuat keputusan untuk meninggalkan tidurku buat sementara, untuk mengetahui akan sebenarnya hati-hati mereka yang dengki dan cemburu. Namun, meskipun telah kutahu tiada apa yg mampu aku lakukan. Biarlah masa dan waktu tg mengubahnya. Cukuplah aku mengungkapkan kata, " aku tahu sebenarnya ". Hanya Allah yg tahu betapa pedih hati mendengarnya. Cukuplah Allah tempatku bergantung harap agar segalanya berkesudahan dengan baik buat hari-hari terakhir ku di sini.

No comments:

Post a Comment