Pages

Kita Bukan Kita VS Kita Sebenarnya Kita


“Kita bukan kita apabila kita beritahu orang bahawa kita itu adalah kita. Tapi kita adalah kita apabila orang beritahu kita bahawa kita itu adalah kita.”

This is quite confusing isn’t it? Or somebody may say totally, extremely confusing.

Memang pening.

Pertama, saya ingin beritahu para pembaca kata-kata ini bukan daripada saya. Tapi kata-kata yang agak pening ini pernah ditujukan kepada saya oleh kawan saya bagi tujuan menasihati atau secara su’uzhonnya untuk memerli. 

But, I’m very sure he definitely wanted to advise me (positive thinking). Actually, “perli” is another method to advise but of course a little bit sarcastic. Sometimes, it works.

Ok, enough talking behind my friend back. He has done a good job. Let’s focus on above phrase.

Tujuan  penulisan hari ini adalah untuk mengajak kita sama-sama berfikir adakah kita yang dimaksudkan dalam ungkapan di atas disamping berkongsi kepeningan yang pernah saya alami. Tapi anda tidak perlu pening kerana saya akan member pencerahan mengenai ayat yang tungang langgang ini.



“Kita bukan kita apabila kita beritahu orang bahawa kita itu adalah kita.”

Situasi:
1.       Dalam interview.
Interviewer          : Terangkan tentang kelebihan kamu
Calon            : Saya seorang yang berdedikasi, amanah, rajin, cekap dan pantas dalam                       melaksanakan tugas yang diberikan.

2.       Dalam perbualan kosong.
Sahabat A: Saya ni hensem, segak dan bergaya.
Sahabat B: Tapi saya lebih cerah, tinggi dan berkarisma.

3.       Program Motivasi.
Fasilitator:  Tengok semua fasi, cekap, pantas dan sentiasa tidak cuai dalam menepati waktu. Kamu ni lembab ! ! !  Lambat ! ! ! Tidak menepati waktu ! ! !
Peserta   : Kami datang awal larh . Fasi, yang tak nampak.


“Tapi kita adalah kita apabila orang beritahu kita bahawa kita itu adalah kita.”
  
Situasi:
1.       Dalam pejabat kerja.
Bos      : Saya perhatikan awak seorang yang amanah rajin dan cekap dalam menyelesaikan
 tugas yang diberikan. Stiap tugas yang diberikan disiapkan dalam tempoh yang     ditetapkan. Sungguh berdedikasi.
Pekerja: Saya hanya menjalankan tugas. Terima kasih atas pujian.

2.       Dalam perbualan kosong.
Sahabat A: kamu ni kacak dan bergayalah.
Sahabat B: Tapi kamu lebih cerah dan tinggi.

Subahanallah atas kurniaan Allah buat kamu berdua.

3.       Program motivasi.
            Fasilitator: Kamu ni lembab ! ! !  Lambat ! ! ! Tidak menepati waktu ! ! ! Cepat sket ! ! !
Peserta    : Kami akan cuba mencontohi semua fasilitator yang pantas dan sentiasa tidak cuai dalam menepati waktu

Kadangkala kita tidak perasan bahawa kita tidak seperti yang kita hebahkan kepada orang lain. Kita beritahu orang kita baik, tidak menipu dan jujur. Sebaliknya itu adalah dusta semata-mata. Penilaian yang kita buat terhadap diri kita kadangkala lari daripada sifat sebenar kita. Tetapi penilaian orang yang memerhati dan berkawan rapat dengan kita lebih tepat penilaiannya.

“Kita tidak mampu melihat diri sendiri jika tiadanya cermin.”

Tetapi sudah tentu penilaian orang lain tidak seratus peratus tepat dan kadangkala penilaian mereka sekadar membabi buta. Jadi akhirnya tinggal lagi kita untuk memuhasabah diri tentang penilaian orang dan penilaian sendiri supaya kita jadi akan menjadi lebih baik daripada yang kita hebah-hebahkan.
 
Namun sebenarnya, apa yang penting bukan penilaian positif manusia yang kita cari. Tapi penilaian ilahi akan amalan seharian kita jauh lebih penting supaya darjat kita tinggi di sisi Allah s.wt. Baik kita di sisi Allah maka baiklah kita pada pandangan mausia seluruhnya.

“Siapa yg ingin mengetahui kedudukannya di sisi Allah maka hendaklah dia melihat bagaimana kedudukan Allah dalam dirinya. (Mafhum Hhadith Riwayat Al Hakim).”







No comments:

Post a Comment