Pages

Bantal, Selimut dan Tilam

Entry kali ni  sekadar luahan perasaan...boleh ambil sebagai pengajaran buat yang memahami...kebelakangan ini terasa lemah…moga Allah tunjukkan jalannya.


        Mula-mula pindah ke Kolej 12 ni, malam ni aku rasa bantal dengan tilam rasa tak ngam. Mungkin sebab masih tak biasa antara satu sama lain. Bila dah biasa nanti baru ngam. Bila dah ngam mesti susah nak berpisah. Dengan tuannya sekali melekat kat kedua-duanya( tiada kaitan). Tapi bila dah sekali berpisah mungkin masing-masing sudah lupa. Orang kata jauh dimata dekat di hati. Tak juga, sebab kadang-kadang bila jauh lagi senang nak lupa. Mula-mula je sibuk2 nak berindu-rinduan. Teringat memori indah bersama kononnya. Bila berganding sekali lagi susah nak ngam balik. Sebab bantal dah biasa dengan selimut dan tilam kat kolej lain. Camtu la juga dengan tilam dan bantal. Tapi bila dah berjumpa terpaksa juga bergandingan. Nak tunggu ngam sampai bila nak ngam. Buat je la kerja masing. Bantal jaga kepala, tilam lapik badan, selimut melindungi daripada kesejukan. Walaupun setempat, bukan semuanya suka kepada yang lain. Mungkin bantal suka selimut, tapi selimut rasa dah meluat dengan bantal. Tilam pula, "malas la nak layan diorang ni". Soal hati ni bukan kehendak kita nak meminta ruang buat kita. Sebaliknya kita yang perlu membuka ruang untuk meredhakan. 

        Bicara pasal soal suka suatu benda yang perlu datang secara berbalas. Supaya tidak wujud rasa menyesal di kemudia hari. Jangan salah masa dan tempat yang mempertemukan dan memisahkan. Tapi bagaimana cara kita menghadapi pertemuan dan perpisahan. Adakah kita cukup menghargai setiap detik yang berlaku. Tanya pada diri sendiri. Kita tak mahukan perpisahan tetapi adakah kita pernah menghargai pertemuan. Bagi aku, aku cukup menyesal sebab pilihan aku bukan daripada kejujuran. Itulah yang menjadikan aku dilanda kesusahan.


                  

1.       Aku menyesal sebab aku tak teruskan apa yang aku rasa.

2.       Disebabkan aku hentikan tindakan aku, aku terasa susah dan berat hati.


3.       Bila aku nak bertindak ikut cara yang sama aku tak boleh.


4.       Kenapalah dulu aku terminate tindakan aku, ni semua sebab rasa serba-salah yang menyibuk dalam hati aku, rasa kasihan tak bertempat.


5.       Kalaulah aku teruskan aku dah rasa ringan dan mudah.

                Dan akhirnya semua kesalahan sebenarnya pada aku. Bukan salah sesiapa selain aku. Maaf………… L Minta maaf juga pada bantal, selimut dan tilam yang menjadi watak cerita aku malam ni...Lepas ni aku dah tak mahu ada lagi cerita macam ni. Pening kepala. Banyak lagi urusan yang belum selesai. Moga Allah tunjukkan jalan untuk aku tahu langkahnya.

No comments:

Post a Comment